Memuatkan ...
Memaparkan catatan dengan label Copy Paste. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Copy Paste. Papar semua catatan

Motivasi untuk parent yang CEPAT MARAH pada anak2...

Saya taknak cakap lebih2.. sebab saya pun masih baru bergelar ibu & anak baru sorang.. Walaupun macam tu, saya suka berkongsi @ buat entry cara saya didik alisha.. dengan kata lain cara psiko la kan... Kat sini saya tak nak cerita pasal cara psikologi tu, sebab takut ada orang tak suka.. yela, cara didikan kita dekat anak2 tak sama kan... (^_^)... 

Walaupun hakikatnya, saya bercerita saya guna cara psikologi tu, untuk anak saya yang berusia baru 2 TAHUN, bukannya untuk anak yang berusia 20 TAHUN... Budak 2 Tahun masih belum tahu baik buruk berbanding mereka yang dah besar.. Kalau dah besar, dah 20 tahun baru start nak guna cara psiko, maybe ianya sedikit sukar berbanding umur 2 tahun.. (^_^)

Apa2 pun, SAYA NAK SANGAT2 U ALL RENUNG2KAN KATA2 DEKAT BAWAH NI... KALAU BOLEH, BACA DARI AWAL SAMPAI AKHIR.... (",)

OHYA, IANYA SAYA COPY DARI FACEBOOK TAU... 

Bagi mereka yang suka marah-marah kat anak sendiri kerana sayang dan untuk mendidik....

1. Kita adalah orang matang, anak kita masih tak matang, mengapa yang matang perlu marah pada yang tak matang?

2. Kita orang besar, mereka orang kecil, mengapakah orang yang besar perlu marah pada orang yang kecil?

3. Kita adalah orang yang berpengalaman, anak-anak tidak pernah lagi melihat dunia... mengapakah harus kita harapkan anak-anak kita faham dan selari dengan pandangan kita...

4. Masih ingat teori ini?

Pernahkah terfikir mengapa dua orang marah perlu berjerit antara satu sama lain walaupun duduk bersebelah?

Pernahkah terfikir mengapa dua orang yang saling menyayangi lebih suka membisik antara satu sama lain walaupun duduk berjauhan, atau di telefon?

Apabila kita marah, dua hati adalah berjauhan, oleh itu, mereka memerlukan suara/nada yang kuat untuk berhubung. Masalahnya, makin dijerit, makin berjauhan.

Bagi mereka yang kita sayang, dua hati adalah dekat, jadi tidak perlu untuk menjerit-jerit, hanya perlu membisik sudah terasa dekat. Makin dibisik, makin terasa sayang.

Itulah keajaiban ciptaan Allah pada sistem badan manusia.

Maka, persoalannya, jika kita ingin mendidik anak-anak kita... perlukah kita marah-marah padanya walaupun mereka berbuat silap?

Sekiranya menggunakan pendekatan marah-marah, tanya pula diri, adakah kita mahukan anak kita mendengar kata-kata dengan hati mereka berjauhan dengan kita?

Atau kita mendidik dengan berbisik, supaya mereka faham dengar dan hati mereka kekal dekat dengan kita?

Apabila kita sudah mula marah-marah pada anak, tanyalah diri sendiri adakah hati kita dan anak kita sudah berjauhan?

Hubungan ibubapa dengan anak-anak yang terbaik ialah anak-anak menganggap ibubapa sebagai sahabat karib dengan penuh penghormatan tanpa rasa segan silu untuk berbincang segala masalah dengan ibubapa.


P/s : Renungan untuk diri saya jugak...


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...